Blusukan: Memanusiakan Rakyat Indonesia

Blusukan: Memanusiakan Rakyat Indonesia
Foto dokumentasi Kanjeng Norman Hadinegoro

Ditulis oleh: KP Norman Hadinegoro*

Sebaiknya dalam periode  kepemimpinan Presiden Jokowi, rakyat Indonesia mendapatkan kepemimpinan  yang akan datang yang peka dan tanggap menyerap aspirasi rakyat dalam kesulitan yang menghimpit akibat efek dari krisis global , efek pandemik covid19 dan bencana.

Bayangkan jika semua pimpinan daerah yang mendapatkan mandat rakyat   memahami dan menggunakan metode Blusukan yang sudah terkenal itu taktis dan praktis sudah teruji dalam melakukan perubahan besar bagi rakyat Indonesia pada seluruh lini .

Kita mengetahui Setiap hari Presiden Jokowi melalukan Blusukan tampa kenal lelah, karena Presiden Jokowi diberikan mandat oleh rakyat Indonesia dan konstitusi agar membawa harapan rakyat Indonesia maju dan berkembang pesat.

Presiden Jokowi selalu blusukan menanyakan langsung ke rakyat atas apa kesulitannya dari para mafia pertanahan, langkanya minyak goreng, naiknya harga BBM .sampai transpotasi, keamanan, kesehatan,, harga harga kebutuhan pangan, dan situasi politik menjelang lebaran Idhul Fitri .

Metode Blusukan akan menjadi kerja para pembantu Presiden para Menteri tentunya bisa mengatasi kesulitan rakyat Indonesia menjelang lebaran diperkirakan ada arus mudik besar-besaran yang sudah menjadi tradisi bangsa Indonesia.

Secara logika, metode blusukan ini sudah populer dan ditiru pemimpin dunia dari tingkat penentu kebijakan sampai menteri ternyata efektip.

Filosofi blusukan efektip.

Blusukan adalah cara Presiden Jokowi “MEMINTA MAAFf” mewakili pemimpin-pemimpin yang selama ini salah memperlakukan rakyat.

Blusukan benar-benar merupakan maaf yang tulus dengan mendudukkan kembali rakyat Indonesia sesuai posisinya sebagai orang-orang yang dilayani.

Blusukan Presiden Jokowi adalah tindakan kongkret dekat dengan rakyat melayani secara tepat dan bottom-up. Blusukan Jokowi sudah lama dirintis semenjak menjadi Walikota, Gubernur Jakarta sampai dua periode Presiden RI.

Pepatah Vox populi vox Dei, Suara Rakyat adalah suara Tuhan, menjadi dasar Presiden Jokowi. Massive Action.

Blusukan adalah Rendah Hati pemimpin yang amanah kepada rakyat melayani demi Negara,

Presiden Jokowi dalam tindakan dan tutur katanya sudah sangat jelas menunjukkan kualitas kerendahan hatinya. seharusnya menjadi spirit di jajaran para Menteri .

Point terakhir dari kami adalah bahwa yang diberi amanah harus benar-benar mencintai negeri ini dan mencintai rakyat ini.

Namun, dalam melaksanakan amanat rakyat, tak segan-segan bersinggungan dengan Mafia “penjahat-penjahat” negeri yang berkedok melayani rakyat padahal ujung-ujungnya menggelembungkan kantongnya sendiri.

Bekerjalah dengan Cinta walaupun tidak dapat menyenangkan semua orang. Kepentingan negara-rakyat dan konstitusi menjadi pijakan.

Kita mengamalkan cinta sekalipun mesti melukai orang-orang yang berseberangan. yang menghina, menghujat. Jadilah pembantu Presiden yang penuh cinta. rakyat Indonesia yang didamba di negeri ini.

*Ketua Umum Perjuangan Rakyat Nusantara. Dewan pembina Aliansi Wartawati Indonesia,  Dewan Pembina Barisan Pencinta Pancasila (SANTALA), Pendiri Lembaga Aliansi Indonesia dan Relawan Tegak Lurus Presiden Jokowi.