Delapan Petuah Leluhur Tanah Jawa Yang Telah Dilupakan

Delapan Petuah Leluhur Tanah Jawa Yang Telah Dilupakan
Foto : Dokumentasi Pribadi KP Norman Hadinegoro


Catatan Budaya Adiluhung oleh : KP Norman Hadinegoro.

Pesan leluhur abad  ke-14 mungkin sudah  terlupakan dan tergerus waktu. Pesan leluhur Tanah Jawa mengingatkan kembali agar kita berhati-hati menjalankan kehidupan antara lain :

1.ORA MATENI SAKABEHE 
Artinya tidak membunuh apa saja, semua mahluk hidup harus dicintai dengan sungguh-sungguh baik tumbuhan maupun hewan apalagi manusia, pada sebagian besar hewan mengenal rasa sakit, kecuali hewan di air, jiwa dikehidupan yang mengenal rasa adalah percikan Tuhan yang akan berbalik menjadi energi negatif bagi diri mahluk hidup yang menyakiti, apabila disakiti, membunuh dalam konteks menyakiti tidak diperkenankan karena merupakan perbuatan kejam. Apapun alasannya setiap pembunuhan adalah menyakiti dan untuk mencapai kesucian jiwa maka membunuh apapun akan dapat menodai kesucian tersebut.membunuh hanya dapat dilakukan oleh jiwa-jiwa rendah seperti hewan dan pembunuh akan sangat sulit mencapai alam tengah.

2. ORA NGUGRUSAK  SAKABEHE 
Artinya tidak merusak apa saja.,merusak alam merusak diri sendiri dan merusak makhluk hidup lain tidak diperbolehkan.
Kemajuan teknologi akan tidak ada artinya apabila dampaknya adalah kerusakan ekosistem dan alam.
Tidak menjaga kesehatan, merokok, minum minuman keras, narkoba adalah merusak tubuh dan banyak perbuatan yang dampaknya adalah kerusakan hal ini sangat dilarang dalam ajaran Jawa.

3. ORA MANGAN KEWAN 
Artinya tidak makan hewan . konsep Jawa mengajarkan bahwa hampir semua hewan di darat mempunyai rasa sakit dan mempunyai jiwa kecuali beberapa hewan di air. kita tidak pernah menemui hewan di darat yang menjumpai api tetap di terjang pasti dia akan menghindar artinya dia punya rasa sakit ,
lain halnya dengan beberapa hewan air …bahwa hewan air hanya setingkat lebih tinggi dari tumbuhan dan tumbuhan tidak mempunyai rasa sakit.
Bagaimana perasaan Anda memakan daging makhluk hidup yang kematiannya menderita ?
Apabila hal ini diterapkan dengan ilmu kesehatan, ternyata memang hampir semua penyebab penyakit berasal dari makanan dari daging hewan didarat, jadi sekalipun orang Eropa mengenal vegetarian, kita sudah lebih dahulu melaksanakannya.

4. ORA NGAPUSI 
Artinya tidak menipu Menipu adalah berbohong untuk menguntungkan diri sendiri atau untuk sebuah tujuan menguntungkan demi keinginan dan nafsu, apabila tidak pernah melakukan perbuatan menipu sudah pasti ketenangan hidup dan kebahagiaan akan selalu menyertainya. 

5. BUDHI LAN KARYA .
Berperilaku baik berpikir dan bekerja keras, walaupun sikap menerima selalu tertanam dihati namun bekerja keras dan berfikir untuk maju senantiasa dilakukan terus menerus.

6. MACA MAGURU  SEPADHA -PADHA .
Membaca dan mencari ilmu pegetahuan seluas-luasnya. 
Alam semesta adalah guru utama, semua makhluk hidup adalah guru, manusia di luar diri kita adalah guru, dengan menjadikan semua yang diluar diri kita adalah guru maka kita dapat menyerap semua hal dari sisi ilmu dan tidak sekali-kali meremehkan orang lain, siapapun dia.

7. TENGGANG RASA, TEPO SLIRO .
Simpati dan bijaksana menghadapi makhluk diluar kita yang sedang menderita, sehingga kita bisa ikut merasakan dan membantu sebisanya, siapapun yang suka memberi, pasti dia mudah untuk menjadi kaya, karena memberi membuka pikiran aura tubuh untuk menjadi orang baik, mengerem kerakusan dan menetralkan badan dari energi negative sehingga peluang materi tertarik badan dari luar dapat mudah datang dengan sendirinya, sehingga tidak heran apabila anda sering memberi banyak muncul kebetulan yang mengarah pada rejeki.

Namun pada orang yang kikir , pelit dan hanya membelanjakan uang untuk kepentingan sendiri atau untuk pemuasan keyakinan sendiri tanpa rasa tulus mencintai orang lain maka dampaknya adalah kesusahan untuk mendapatkan peluang dan rejeki, untuk lebih mudahnya mulai sekarang dan 6 bulan ke depan silahkan dipraktekkan dan dirasakan perbedaannya.

8. NGADOHI WONG ALA, KEJEM LAN MBILAHENI 
Menjauhi orang yang jahat, kekejaman dan marabahaya, prinsip tidak ikut intervensi kepada orang lain dengan cara menjauhi dan menghindarinya jauh lebih baik daripada menasehati.